Rabu, 07 Maret 2012

Resensi Novel Islami '99 Cahaya Islam di Langit Eropa'


Judul Buku : 99 Cahaya di Langit Eropa
Penulis : Hanum Salsabila Rais, Rangga Almahendra
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Cetakan : Kelima, Desember 2012
Tebal : 392 hal








Sinopsis Cerita :
Hanum menyusul suaminya ke Wina, Austria yang mendapat beasiswa studi doktoral. Kemampuan bahasa Jerman yang minim membuat Hanum menjalani kursus bahasa Jerman. Selama kursus itulah Hanum berkenalan dengan Fatma, wanita asal Turki yang berhasil menggugah jiwa kelana Hanum untuk menyusuri jejak Islam di Eropa.


Fatma yang notabene hanya seorang ibu rumah tangga ternyata memiliki wawasan luas tentang sejarah Islam di Eropa. Bukan hanya itu, kebesaran hati seorang Fatma yang menerima cerca dari kalangan non muslim menyadarkan Hanum, bahwa Islam seharusnya dimaknai luar dan dalam. Bukan sekedar casing  yang Islam, namun jiwa dan pikiran kaum bar-bar.


Sayangnya Fatma tiba-tiba menghilang setelah mereka mengikat janji akan berkelana bersama menapaki jejak Islam yang ada di Spanyol, Perancis, dan Turki yang pernah berjaya pada masanya. Demi memenuhi janji itu Hanum kemudian mulai menjelajah sendiri bersama suami.


Paris the Light of City, kota yang paling terang cahayanya di Eropa. Kota yang menjadi pusat peradaban paling maju di Eropa. Kota yang pertama kali Hanum kunjungi untuk mengendus keberadaan Islam pada jaman dulu.


Hanum sungguh tercengang ketika mengunjungi Museum Louvre, museum dengan koleksi paling lengkap di dunia, museum yang  menyimpan lukisan Monalisa yang terkenal itu. Bagi Hanum, Monalisa dengan senyum misterius kalah menarik dengan lukisan Bunda Maria yang ujung kain kerudungnya terdapat tulisan kalimat tauhid atau piring-piring hias bertulis Arab Kufic. 


Marion Latimer seorang pemandu yang baik, seorang Perancis yang memeluk Islam. Seorang peneliti di Arab Institut Paris berhasil menjawab rasa penasaran Hanum akan berbagai hal dalam museum yang mengandung nafas Islam, termasuk makna tulisan pada hijab Maria dan arti kata pada piring-piring bertuliskan Arab Kufic.


Bukan hanya itu, Marion juga menunjuki sebuah kenyataan yang tak bisa dipungkiri bahwa bangunan pada masa Napoleon Bonaparte berkuasa mulai dari La Defense, Arc du Triomphe de I’etoile, Champ Elyses, Obelisk, Arc du Triomphe du Carrousel, Louvre jika ditarik garis lurus imajiner akan menembus langsung ke arah Ka’bah.
Timbul sebuah praduga, mungkinkah Napoleon Bonaparte seorang muslim?


Cordoba di Spanyol merupakan kunjungan kedua Hanum untuk melihat Mezquita. Sebuah masjid yang beralih fungsi menjadi gereja dengan nama The Mosque Cathedral.  Siapa sangka Cordoba dulu adalah kota seribu cahaya. Kota yang menginspirasi banyak orang di Eropa. Kota yang menerangi abad kegelapan di Eropa. Kota yang memiliki ilmu pengetahuan dan keharmonisan antar umat beragama pada masanya. Kota yang melahirkan the double truth doctrine dari seorang filsul Ibnu Rushd atau Averroes, dua kebenaran yang tidak terpisahkan antara agama dan ilmu pengetahuan/sains. 


Sayangnya orang Eropa menjadi trauma karena agama yang mereka anut sebelumnya menyebabkan kegelapan pada masa kekuasaan gereja bersifat mutlak. Sekarang, orang Eropa lebih percaya sains. Seperti ajang balas dendam siapa yang lebih menguasai siapa. Jika dulu agama khususnya Kristen menguasai sains, kini giliran sains yang memberangus agama. Tak heran jika kini mayoritas masyarakat Eropa menganut paham sekuler yang melahirkan golongan ateis.


Belum lengkap rasanya jika ke Spanyol tanpa mengunjungi Granada, Istana Al-Hambra. Tempat terakhir Islam bertahan di Eropa. Sayang, the royal couple, Isabella-Ferdinand yang memiliki kekuasaan besar berhasil membuat Granada jatuh ke tangannya untuk kemudian melakukan pembaptisan masal orang-orang muslim yang menjadi mayoritas masyarakat Granada. 


Sebuah email mengejutkan datang dari Fatma membuat Hanum ingin segera mengunjungi imperium Islam terakhir pada masa Dinasti Usmaniyah atau Ottoman di Turki sekaligus menengok kawan lama Fatma Pasha. Ini menjadi perjalanan terakhir Hanum dalam mengarungi samudera peradaban Islam di Eropa. 


Pada akhirnya, kata-kata Paulo Coelho dalam buku The Alchemist, ‘Pergilah untuk kembali, mengembaralah untuk menemukan jalan pulang. Sejauh apa pun kakimu melangkah, engkau pasti akan kembali ke titik awal.’  Membawa Hanum menjejak ke titik awal dari sebuah perjalanan panjang Islam di sebuah kota Mekah di satu titik pusat Ka’bah. Di mana kalimat tauhid masih bergema dari jutaan manusia pencari cahaya.


Kelebihan :
-Membaca buku 99 Cahaya di Eropa, serasa ikut mengembara langsung ke Eropa dan sekaligus belajar sejarah Islam di Eropa yang begitu membanggakan dan mengharukan.
-Mengajak kita untuk mengamalkan Islam secara total melalui perilaku yang mencerminkan Islam, lewat contoh tokoh yang bernama Fatma.


Kelemahan :
-Pemotongan sub bab dalam buku terkesan dipaksakan. Ketika telah sampai pada akhir sub bab, tiba-tiba kita masuk kembali pada rangkaian cerita sebelumnya yang terputus.
-Bagian awal epilog yang kurang memberikan kesan. 


Saran :
-Pemotongan sub bab agar diperhatikan sehingga tidak membuat pembaca terjebak pada akhir kalimat menggantung, namun kemudian kalimat berlanjut pada sub bab berikutnya.  
-Pada bagian Epilog, akan terasa lebih berkesan jika epilog langsung masuk ke  sub bab Ka’bah, the cube tanpa embel-embel cerita lain, meski bagian tersebut merupakan penjelas mengapa penulis ingin berhaji.


Kesimpulan :
Kehancuran Islam di Eropa adalah karena setitik nila perang saling menguasai yang menyebabkan trauma berkepanjangan. Jika proses masuknya Islam terus konsisten melalui cara damai seperti di Indonesia tentulah, Eropa hingga kini masih bercahaya sebagaimana Cordoba berhasil menerangi abad gelap di Eropa.
Kini minoritas Islam di Eropa harus berjuang untuk mengembalikan citra Islam yang keras menjadi lembut,  seperti Fatma yang tetap santun meski mendengar hujatan dari orang-orang Eropa non muslim. Itulah sejatinya Islam, agama yang cinta damai. 
Sayang, selalu dan masih saja ada yang memaknai Islam harus ditegakkan dengan jalan yang keras, menebar teror melalui hembusan jihad, atau demo yang berujung anarkhis seperti di Indonesia.
Sudah saatnya umat Islam belajar dari kegagalan Islam berjaya di Eropa. Nafsu untuk menjadi lebih, nafsu untuk menguasai, dan nafsu merasa paling benar atas nama agama hanya akan memperburuk citra Islam di mata dunia. 

5 komentar:

  1. blogwalking..
    review yag menarik, jadi pengen baca
    salam kenal :)

    BalasHapus
  2. Terima kasih atas reviewnya... benar kata mba nannianest, jadi pengen baca!!!

    salam kenal ya

    BalasHapus
  3. Assalamu'alaikum
    minta izinnya...
    Boleh ya saya copy untuk contoh resensi tugas sekolah
    salam kenal....

    BalasHapus
    Balasan
    1. maaf baru balas. ya boleh... tapi harus diolah lagi ya, biar lebih bagus.

      Hapus